Muslim harus kaya,miskin itu pilihan part 2

Tridasa menjelaskan, yang membuat orang Islam miskin karena salah mindset, selama ini sebagian ummat Islam kerja jadi kuli uang, kerja keras sampai malam namun gajinya dihabiskan untuk beli barang konsumtif. Misalnya buat kredit mobil, kredit motor, kredit perabotan rumah tangga dan sebagainya.

“Kita nyarinya sangat lelah, tapi mengeluarkannya gampang banget ini lah mental kuli uang.”

Tridasa menyarankan, sebaiknya uang gaji yang dikeluarkan untuk sesuatu yang produktif, bukan konsuntif dan bisa menjadi aset, misalnya buat beli tanah, rumah, atau emas.

“Mobil atau motor kalau di jual nilainya akan menyusut. Berbeda dengan rumah atau tanah tiap tahun harganya naik. Kita juga terlalu berfikir panjang jika mengeluarkan uang untuk infaq atau shodaqoh, tapi untuk beli barang kreditan tidak berfikir panjang.” ungkapnya.

Kesalahan mindset berikutnya karena sedikit ummat Islam yang mau terjun ke dunia bisnis. Padahal dengan berbisnis peluang untuk kaya lebih terbuka. Menurutnya, perbedaan mendasar antara pekerja dengan pebisnis adalah pekerja berpikir bagai mana menghabiskan uang dari hasil gajihnya.

“Sementara, pebisnis berfikir dan bertindaknya bagaimana menghasilkan uang yang banyak untuk memenuhi standar hidup mewahnya.”

Menurutnya, istilah mengais rezeki kurang tepat, yang benar adalah kita harus ‘menerkam’ rezeki. Karena kalau mengais rezeki dapatnya sedikit, seperti Singa yang bisa menerkam hewan yang lebih besar. Demikian juga dengan berbisnis, adalah salah satu jalan untuk mendapat penghasilan lebih besar tentu dengan cara halal.

“Mari rubah mindset kita. Jadilah muslim yang bermental pebisnis, karena ini jalan yang pas untuk menjadi kaya,” imbuhnya.

 

Reporter: Cipto

 

Posted in berita, tausiyah and tagged , .